PAKAN ALTERNATIV LIMBAH IKAN DAN KATUL



    PAKAN ALTERNATIV LIMBAH IKAN DAN KATUL

    Yang masih penasaran pakan alternativ yang kadang menyalahi kaidah dalam penyusunan formula pakan, tapi hal itu banyak terjadi di peternakan kecil di desa desa. Jangan bayangkan kemampuaan finansial peternak ndeso sama dengan peternak besar yang bermodal uang nganggur sak bank yo....

    Tidak fair kita banding bandingkan, dengan kemampuaan akses yang di miliki dengan di tunjang kokohnya pondasi keuangan mereka peternak besar, yang mana agar nilai efisiensi di peroleh mereka wajib memelihara dalam jumlah besar ternaknya, apalagi imbangan untung dan rugi sangat tipis ...setipis kain cawet, modal yang di tanam besar maka keuntungan atau resiko kerugiaan sama besarnya, tapi mereka masih di untungkan dengan asuransi usaha.

    Kalau saya lebih senang kumpul dengan peternak kecil yang prasojo, di banding peternak besar....salah salah nanti kita di anggap jongos......sebab kita ndak usah muluk muluk cerita ternak ribuaan ratusan ribu jumlahnya ....kalau ternak kita sendiri hanya seratus dua ratus.... ndak di geguyu kadal..........

    Saya tak cerita saja ya.......
    Ada seorang peternak yang memelihara ayam petelur ( ayam arab ) dan ayam pedaging( joper ) yang memberikan pakan pada ternaknya hanya berupa limbah ikan ( jeroan, tulang dan sirip ikan ) dan di kombinasikan dengan katul saja tanpa bahan pakan tambahan lain lagi.

    Pengolahan pakan :
    Limbah ikan di potong potong kecil, bagus jika di lembutkan dengan mesin giling 1 bagiaan dan katul 5 bagiaan, di basahi lalu di dang/di masak 1 jam lalu di masukan tong atau plastik di peram tapi tidak di tutup di biarkan terbuka dan tidak pakai stater atau ragi, di biarkan saja hingga keluar singgat atau belatung biasanya 2-3 hari baru di berikan ke ternak sak singgat singgate........

    untuk ternak ayam arab 200 ekor dan ayam joper 300 ekor di berikan pakan yang sama hasilnya ayam arab bisa nelur 80-90% dan kuning telur warna kemerahan, pakan habis 7kg/100 ekor/hari

    Untuk ayam joper panen di usia 50-55 hari bobot rerata 0,9 kg dengan FCR 2 artinya untuk menghasilkan 1 kg daging di perlukan pakan 2 kg Tambahan untuk ternak hanya Herbal Top dan Probiotik Top buatan sendiri dan hijau daun yang ramban di sawah , limbah ikan juga dapat gratis, saat sulit cari, jika membeli harga 1000/kg

    Estimasi harga pakan yang di buat Rp 2500 – 3000/kg itu sdh kombinasi ke dua bahan pakan termasuk untuk merebus, harga katul di sana 2000/kg

    Untuk joper biaya pakan per ekor hingga panen  kisaran Rp 5400 – 6400 harga doc Rp 4300/ekor, herbal top dll Rp 1000/ekor hingga panen akumulasi biaya yang di keluarkan per ekor Rp 10.700 – 11.700/ekor...harga panen 18.000 – 25.000/ekor

    Untuk ayam arab pakan per hari 7 kg habis biaya Rp 19,000 – 22.400
    hasil telur :
    80% = 80 butir X Rp 1000 = 80.000
    90% = 90 butir X 1000 = 90.000/hari

    Inilah peternak kreatif memaksimalkan potensi pakan di daerah sekitarnya, akhirnya hasil yang di peroleh juga memuaskan, dengan penghasilan seperti itu di desa sudah lebih dari cukup untuk mengikuti omyake kehidupan masyarakat desa


    \m/
    kipdefayer
    Gusti mboten pekok
    bumiternak-betha.blogspot.com

    3 Responses to "PAKAN ALTERNATIV LIMBAH IKAN DAN KATUL"

    1. Iso 80% dinggo ayam arab kang?? Luar biasa ....

      ReplyDelete
    2. diberikan pada usia brapa ya pa dhe beta

      ReplyDelete
    3. Limbah ikan.. untuk penganti keong sawah(tutut) buat pakan bebek petelur bisa gak mas beta. .. dan cara pengolahan limbah ikan it bgai mana mas beta.. di kasih bebek langsung ap di rebus dlu.. mksih sblm nya mas beta

      ReplyDelete