REVOLUSI CARA MEMBUAT PELLET IKAN APUNG



                                    REVOLUSI  CARA MEMBUAT PELLET  IKAN APUNG

    Keilmuaan membuat pakan ikan dalam bentuk pellet, sebagiaan besar sudah di kuasai oleh  peternak perikanan, tapi masih yang versi tenggelam belum yang tipe mengapung.

    Kenapa harga pakan pellet mengapung produk pabrik menjadi berharga mahal ? karena proses pembuatan yang panjang atau karena menggunakan mesin pellet jenis ekstruder, dulu pernah tak bahas soal mesin ini. Tipikal mesin ini yang jelas berharga mahal > 150 juta tergantung kapasitas produksi/jam-nya.

    Mesin ini bagus hasilnya tapi repot dalam pengadaan suku cadang mesinnya, bukannya tidak ada tapi karena perbaikan mesin yang terlalu sering di lakukan mengakibatkan biaya perawatan menjadi besar,(  tapi tidak semua mesin ekstruder seperti itu semua, tergantung kualitas) apalagi masih juga harus di integrasikan dengan mesin rotary drayer mesin pengering, maka tidak aneh menjadi kewajaran produk pellet pabrik menjadi mahal.

    Dengan kendala itu semua lantas memicu kreatifitas untuk membuat pellet apung tapi tidak ribet pada proses pembuatan atau untuk pengadaan mesin. Sebab tidak setiap individu perikanan di topang modal yang kuat, paguyupan perikanan juga terbatas modalnya.

    Solusi yang tersimpulkan adalah jalan keluar yang harus mudah di praktekan dan meminimalisir soal biaya pengadaan. Intinya mudah aplikasi dan murah.....

    Dulu untuk mengatasi persoalan pellet yang tenggelam sudah tak paparkan solusinya dengan formula bahan pakan yang tepat dan proses fermentasi, kelemahan sistem ini pada tekstur pellet yang terlihat kusam dan ada sebagiaan ikan yg tidak menyukainya karena tingkat palatable yang rendah.

    Maka muncullah ide Revolusi cara membuat pellet apung dengan sistem Penggorengan
    di goreng.? Iya benar di goreng

    Bahan apa saja yang membuat pellet menjadi mudah mengapung ?
    1. Kotoran kambing atau sapi
    2. Tepung bulu
    3. Tepung janggel jagung
    4. Tepung ampas tahu
    Semua jenis bahan pakan yang mempunyai berat massa ringan akan membuat pellet bisa mengapung, kalau sistemnya pakai fermentasi, coba cari bahan alternatif lain yang memicu pellet mudah mengapung, di sekitar wilayah masing masing. Dan ada bahan bahan tertentu yang bersifat supplemant dalam jumlah kecil yaang membikin pellet 100% pasti mengapung.

    Yang mempengaruhi bagus dan jelek kualitas pellet adalah ketepatan dalam menyusun sebuah formula pakan. Pelajari sungguh sungguh bab ini, biar anda nanti tidak membuat formula pakan ikan dengan ilmu aji ngawur.

    Karena telah di lakukan penelitiaan oleh para pakar, para ahli yang berkompeten di bidang nutrisionist, di ikuti saja , sebab mereka berpikir dengan ilmu dan praktek lapangan, sudah terbuktikan di kolam kolam petani ikan. Nanti teman teman buka artikel saya di blog bumiternak-betha.blogspot link :

    Untuk formula pakannya buka artikel yang berjudul Pelet murah apung sistem fermentasi, di blog bumiternak-betha.blogspot.com sudah di jelaskan dan di berikan beberapa formula pakan untuk ikan lele, nila dan patin, buka saja tidak saya ulang lagi.

    Bahan :
    1. Mesin mixer pengaduk pakan sesuaikan kapasitas 50 kg – 200kg
    2. Mesin pellet modifikasi mesin giling daging atau khusus pellet vertikal atau horisontal
    .3. Wajan penggorengan besar diameter 1 m
    4. Mesin sentrifugal atau peniris
    5. Mesin oven kapasitas >200 kg

    Langkah kerja :
    1. Semua bahan penyusun formula pakan, masukan mesin mixer yang sudah berjalan sedikit sedikit. Masukan jumlah terbesar lalu jumlah di bawahnya hingga terakhir di masukan adalam bahan perekat bisa tepung singkong, tepung terigu atau tepung sagu, daya rekat ternagus tepung sagu, air sebelumnya juga sudah di masukan sedikit sedikit takaran sudah di artikel sebelumnya, hasil akhir berupa adonan pasta pero mawur, basah tapi masih bisa di tebar tebarkan adonan pakan ini.

    2. Masukan adonan pakan pada mesin pencetak pellet, jalankan mesin hingga terbentuk tekstur pellet yang agak keras.

    3. Langsung pellet tercetak masukan ke penggorengan dimana suhu minyak goreng minimal 50-60C. Lamanya penggorengan 10-15 detik. Tandanya minyak sudah panas adalah saat pellet di masukan maka pellet akan segera menyebar tidak menggumpal, kalau menggumpal minyak kurang panas dan adonan terlalu basah. Segera saja pellet di angkat setelah selesai penggorengan .

    4. Masukan hasil gorengan ke mesin sentrifugal penirisan, dengan kecepatan putaran mesin yang terjaga maka hanya di perlukan sedikit 5 – 10 menit waktu untuk meniriskan minyak ikutan hasil penggorengan

    5.Masukan pellet dari mesin sentrifugal ke mesin oven suhu 50-60C selama 1-3 jam terggantung hasil di proses sebelunya.

    Hasil pellet yang di dapat berupa pellet warna coklat keras, berminyak dan tingkat palateble ikan yang tinggi, yang jelas pellet 100% mengapung.

    Untuk minyak penggorengan gunakan minyak ikan, agar nanti saat pengovenan tidak perlu lagi di semprot minyak ikan. Proses penggorengan hanya menghilangkan sedikit minyak ikannya, sangat irit, artinya minyak ikan bekas penggorengan bisa di gunakan lagi.

    Harga minyak ikan Rp 9000/kg
    Harga tepung ikan Rp 10.000/kg

    Energi metabolisme minyak ikan 8100kcal/kg,
    Protein tepung ikan CP 55 – 60 % Energi metabolisme 3000 kcal/kg

    Jika kelompok atau paguyupan peternak ikan menerapkan metode ini hingga bisa membuat pakan pellet sendiri maka kedepannya  beban biaya pakan yang mencapai hampir 70% ada yang mengatakan 80% akan sangat banyak sekali di tekan hingga batas yang menguntungkan peternak ikan. Apalagi jika pengadaan bahan dan mesin di tanggung bersama dalam organisasi hingga semua anggota bisa di jadwal untuk membuaat pellet sendiri sendiri atau malah paguyupan tersebut yang menghandle pengadaan pakan dan mesin pellet maka akan semakin membantu peternak ikan, itu untuk visi kedepannya.
    Yang jelas peternak ikan sudah bisa membuat pellet ikan jenis mengapung, itu dulu saja target yang di canangkan.

    \M/
    kipdefayer
    aku ora popo
    sluman slumun slamet
    bumiternak-betha.blogspot.com
    085229779252











    3 Responses to "REVOLUSI CARA MEMBUAT PELLET IKAN APUNG"

    1. Permisi, mau nanya tentang artikel nya mas,
      Apa mesti memakai minyak ikan?
      jika hanya menggunakan minyak nabati? apa bagus untuk pakan ikan?
      mohon pencerahaannya

      ReplyDelete
    2. Pak betha, saya ingin bertranya, Berapa persen kah kadar bahan2 diatas untuk bisa dicampurkan dengan formula pakan?

      ReplyDelete